“Delisting & Relisting” Pengertian & ( Syarat Dalam Ekonomi )

Rate this post

“Delisting & Relisting” Pengertian & ( Syarat Dalam Ekonomi )

DosenPendidikan.Com – Untuk pembahasan kali ini kami akan mengulas mengenai Delisting & Relisting yang dimana dalam hal ini meliputi pengertian dan syaratnya, nah agar lebih jelas untuk memahami dan dimengerti simak ulasan dibawah ini.

"Delisting & Relisting" Pengertian & ( Syarat Dalam Ekonomi )

Pengertian Dan Syarat Delisting

Penghapusan pencatatan “Delisting” terjadi apabila saham yang tercatat di Bursa mengalami penurunan kriteria sehingga tidak memenuhi persyaratan pencatatan, maka saham tersebut dapat dikeluarkan dari pencatatan di Bursa.

Tindakan pengahapusan pencatatan saham dari daftar saham yang tercatat di bursa juga dapat dilakukan atas permohonan pihak emiten sendiri atau disebut voluntary delisting.

Voluntary delisting, persyaratan delisting saham atas permohonan perusahaan tercatat ialah:

  • Pengajuan permohonan delisting dapat dilakukan setelah saham tercatat sekurang-kurangnya 5 “lima” tahun.
  • Rencana delisting telah memperoleh persetujuan dalam RUPS.
  • Perusahaan tercatat atau pihak lain yang ditunjuk wajib membeli saham dari pemegang saham yang tidak menyetujui rencana delisting tersebut.

Delisting saham oleh Bursa, bursa akan menghapus pencatatan saham apabila perusahaan sekurang-kurangnya mengalami satu kondisi berikut:

  • Kelangsungan hidupnya tidak terjamin atau tidak dapat menunjukkan adanya pemulihan yang memadai.
  • Saham di susupense di Pasar Reguler dan Pasar Tunai serta hanya diperdagangkan di Pasar Negosiasi sekurang-kurangnya selama 24 bulan terakhir.

Pengertian Dan Syarat Relisting

Pencatatan kembali “Relisting”, perusahaan yang sudah di delist dari Bursa Efek dapat mencatatkan kembali sahamnya ke Bursa asalkan telah memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh Bursa.

  • Emiten yang didelist oleh Bursa dapat mengajukan permohonan pencatatan kembali sahamnya di Bursa paling cepat 6 “enam” bulan sejak dihapuskannya dari pencatatan.
  • Pernyataan pendaftaran yang disampaikan ke Bapepam masih tetap efektif.
  • Telah memperbaiki kondisi yang menyebabkan dilakukannya delisting oleh Bursa.
  • Adanya pernyataan direksi dan komisaris yang menyatakan bahwa perusahaan tidak sedang dalam sengketa hukum atau menghadapi suatu masalah yang secara material diperkirakan dapat memengaruhi kelangsungan usaha perusahaan.
  • Memiliki komisaris independen, direktur yang tidak terafiliasi, komite audit dan sekretaris perusahaan.
  • Harga dan nominal saham sekurang-kurangnya Rp 100,-.

Demikianlah pembahasan mengenai “Delisting & Relisting” Pengertian & ( Syarat Dalam Ekonomi ) semoga adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya.

Baca Juga: