Kronologis Dan Pengertian Unsur Kimia

Umum dudung

Kronologis Dan Pengertian Unsur Kimia  – Unsur kimia adalah zat kimia yang tidak dapat dibagi lagi menjadi zat yang lebih kecil, atau tidak dapat dikonversi menjadi zat kimia lainnya dengan metode kimia biasa.

Unsur-Unsur Kimia

Unsur-Unsur Kimia

Partikel terkecil dari unsur adalah atom. Sebuah atom terdiri dari inti atom (nukleus) yang dikelilingi oleh elektron. Atom terdiri dari inti dari proton dan neutron. Sampai saat ini ada sekitar 117 unsur yang dikenal di dunia.

A. Gambaran Umum Unsur Kimia

www.dosenpendidikan.com/ Ini membedakan unsur satu sama lain adalah “jumlah proton” dan jumlah elektron dari suatu unsur atau ikatan dalam inti atom. Sebagai contoh, semua atom karbon memiliki proton sebanyak 6 buah, sedangkan atom oksigen memiliki proton 8 unit. Jumlah proton dalam atom dikenal sebagai nomor atom (dilambangkan dengan Z).

Namun, atom dari unsur yang sama dapat memiliki jumlah neutron yang berbeda; ini dikenal sebagai isotop. Massa atom unsur (dilambangkan dengan “A”) adalah massa atom rata-rata unsur di alam.

Karena massa elektron sangat kecil, dan massa neutron hampir sama dengan massa proton, massa atom biasanya dinyatakan dengan jumlah proton dan neutron dalam inti atom, isotop yang memiliki kelimpahan tertinggi di alam. Ukuran massa atom adalah satuan massa atom (SMA). Beberapa isotop radioaktif, dan mengalami dekomposisi (pembusukan) dari alpha atau beta radiasi partikel.

Elemen paling ringan adalah hidrogen dan helium. Hidrogen diyakini sebagai unsur yang pertama kalinya di alam semesta setelah Big Bang. Seluruh unsur-unsur berat secara alami terbentuk (baik alami atau buatan) melalui berbagai metode nukleosintesis.

Sampai dengan tahun 2005, 118 unsur yang dikenal dikenal, yang ada 93 unsur di alam, dan 23 unsur unsur buatan. Pertama technetium unsur buatan diduga berada di 1937. Semua elemen buatan radioaktif dengan waktu paruh pendek, sehingga atom terbentuk secara alami tampaknya telah terurai.

B. Tata Nama

Penamaan unsur telah jauh sebelum adanya teori atom suatu zat, meski pada saat itu tidak diketahui yang merupakan elemen, dan yang kompleks. Ketika mengembangkan teori atom, nama-nama unsur-unsur yang telah digunakan di masa lalu ditahan. Misalnya, unsur “tembaga” dalam bahasa Inggris dikenal sebagai tembaga, dan Indonesia dikenal sebagai tembaga. Contoh lain, dalam bahasa Jerman “Wasserstoff” berarti “hidrogen”, dan “Sauerstoff” berarti “oksigen”.

C. Simbol Kimia

Sebelum kimia menjadi bidang ilmu, ahli alkimia telah menentukan simbol baik untuk logam dan zat umum lainnya. Mereka menggunakan singkatan dalam diagram atau prosedur; dan tanpa konsep atom bergabung membentuk molekul. Dengan perkembangan teori substansi, John Dalton memperkenalkan simbol sederhana, membumi dengan lingkaran, yang digunakan untuk menggambarkan molekul.

Sistem ini sedang digunakan diperkenalkan oleh Berzelius. Dalam sistem tipografi, simbol kimia yang digunakan adalah singkatan dari nama Latin (karena pada saat itu bahasa Latin adalah bahasa ilmu pengetahuan); misalnya Fe adalah simbol untuk zat besi elemen (besi), Cu adalah simbol untuk unsur Cuprum (tembaga), Hg adalah simbol untuk air raksa elemen (merkuri), dan sebagainya.

Simbol kimia yang digunakan secara internasional, meski nama-nama unsur diterjemahkan di bahasa. Huruf pertama simbol kimia ditulis dalam huruf kapital, sedangkan huruf selanjutnya (jika ada) ditulis dalam huruf kecil.

D. Simbol non-unsur

Unsur non, terutama dalam kimia organik dan organologam, sering menggunakan simbol-simbol yang terinspirasi oleh simbol unsur kimia. Berikut adalah contoh:

Cy – sikloheksil; Ph – fenil; Bz – benzoil; Bn – benzil; Cp – siklopentadiena; Pr – propil; Me – metil; Et – etil; Tf – triflat; Ts – tosil; Hb – hemoglobin.

E. Berikut Adalah Gambar Tabel Periodik Unsur

Tabel Periodik Unsur

Tabel Periodik Unsur

Tabel periodik unsur-unsur kimia adalah tampilan unsur-unsur kimia dalam bentuk tabel. Unsur-unsur tersebut diatur berdasarkan struktur elektronnya sehingga sifat kimia dari unsur-unsur bervariasi teratur seberang meja. Setiap unsur didaftarkan berdasarkan nomor atom dan lambang nya.

Tabel standar memberikan informasi dasar tentang elemen. Ada juga cara lain untuk menampilkan unsur-unsur kimia untuk rincian lebih lanjut atau perspektif yang berbeda.

Nama resmi dari unsur kimia ditentukan oleh organisasi IUPAC. Menurut IUPAC, nama unsur tidak dimulai dengan huruf kapital, tapi di awal kalimat. Dalam paruh kedua abad ke-20, banyak laboratorium mampu menciptakan unsur baru yang memiliki tingkat peluruhan cukup tinggi untuk dijual atau disimpan.

Nama-nama unsur baru ditentukan juga oleh IUPAC, dan umumnya mengadopsi nama yang dipilih oleh penemu elemen. Hal ini dapat menimbulkan kontroversi grup riset asli yang menemukan elemen, dan menunda penamaan unsur dalam waktu yang lama.

F. Unsur kimia yang berasal dari nama tempat

Berikut adalah daftar unsur kimia yang namanya berasal dari nama tempat.

  • Amerisium – Amerika
  • Berkelium – kota Berkeley, California, dimana terdapat University of California
  • Kalifornium – negara bagian California dan University of California, Berkeley
  • Tembaga (cuprum) kemungkinan dinamai setelah Siprus
  • Darmstadtium – Darmstadt, Jerman
  • Dubnium – Dubna, Rusia
  • Erbium – Ytterby, Swedia
  • Europium – Eropa
  • Fransium – Perancis
  • Galium – Gallia, Bahasa Latin untuk Perancis.
  • Germanium – Jerman
  • Hafnium – Hafnia, Bahaa Latin untuk Kopenhagen
  • Hassium – Hesse, Jerman
  • Holmium – Holmia, Bahasa Latin untuk Stockholm
  • Lutetium – Lutetia, Bahasa Latin untuk Paris
  • Magnesium – Prefektur Magnesia di Thessaly, Yunani
  • Polonium – Polandia
  • Rhenium – Rhenus, Bahasa Latin untuk Rhine
  • Ruthenium – Ruthenia
  • Skandium – Scandia, Bahasa Latin untuk Skandinavia
  • Strontium – Strontian, Skotlandia
  • Terbium – Ytterby, Swedia
  • Tulium – Thule, pulau mitos di utara Eropa, kemungkinan Skandinavia
  • Iterbium – Ytterby, Swedia
  • Itrium – Ytterby, Swedia

Catatan: Kota Ytterby di Swedia diabadikan dalam empat nama unsur: Erbium, Terbium, Iterbium dan Itrium.

Unsur berikut dinamai setelah obyek astronomi:

  • Serium – Ceres
  • Helium – Helios (Bahasa Yunani untuk Matahari)
  • Neptunium – Neptunus
  • Paladium – Pallas
  • Plutonium – Pluto
  • Selenium – Selene (Bahasa Yunani untuk Bulan)
  • Telurium – Tellus (Bahasa Latin untuk Bumi)
  • Uranium – Uranus

Unsur berikut merujuk pada obyek tata surya:

  • Tembaga – Venus
  • Emas – Matahari
  • Besi – Mars
  • Timbal – Saturnus
  • Taksa (merkuri) – Merkurius
  • Perak – Bulan
  • Timah – Yupiter

View Page :

Demikian Ulasan Tentang Kronologis Dan Pengertian Unsur Kimia Semoga Dapat Memberi Informasi Yang Positif Buat Para Sahabat Dosenpendidikan.Com 😀

Most popular articles related to Kronologis Dan Pengertian Unsur Kimia
Shares