“Pendidikan Barat Di Indonesia” Sejarah & ( Pengaruh Perkembangan )

Posted on
“Pendidikan Barat Di Indonesia” Sejarah & ( Pengaruh Perkembangan )
Rate this post

“Pendidikan Barat Di Indonesia” Sejarah & ( Pengaruh Perkembangan )

DosenPendidikan.Com – Dalam kebutuhan akan tenaga-tenaga terdidik dan ahli, mendorong pemerintah untuk mendirikan sekolah dasar, sekolah menengah, sekolah pamongpraja. Juga didirikan beberapa perguruan tinggi seperti perguruan tinggi kedokteran, perguruan tinggi teknik, perguruan tinggi hukum dan perguruan tinggi pertanian. Bidang pendidikan ini tidak hanya dilaksanakan oleh pemerintah tetapi juga oleh swasta yakni swasta asing missie dan zending dan swasta pribumi.

"Pendidikan Barat Di Indonesia" Sejarah & ( Pengaruh Perkembangan )

Dari hasil pendidikan telah menumbuhkan suatu golongan cerdik-pandai di kalangan rakyat Indonesia. Golongan ini sadar akan dirinya dan keadaan yang serba terbelakang dari masyarakatnya.

Mereka mulai bangkit menjadi suatu kekuatan sosial baru, yang berjuang untuk perbaikan nasib bagi rakyat Indonesia. Tidak hanya kesejahteraan yang mereka tuntut akan tetapi juga kemerdekaan nasional. Gerakan yang mereka lakukan disebut pergerakan nasional.

Sejarah & Pengaruh Perkembangan Pendidikan Barat Di Indonesia

Dalam menghadapi keadaan baru dikalangan rakyat tersebut, dipihak kolonialis terdapat perbedaan pendapat. Disatu pihak ada pendapat bahwa nasionalisme dapat dihadapi dengan memperluas lembaga-lembaga pendidikan, dan alat-alat pemerintanhan dalam bidang sosial.

Kepada pemerintah dianjurkan agar situasi Indonesia sesuai dengan keadaannya, dipihak lain para penguasa, terutama gubernur jenderal sangat mengkhawatirkan akan perkembangan baru ini, karena dipandang dapat mengancam kelangsungan hidup kolonialisme Belanda.

Keadaan serupa juga terdapat di kalangan Belanda yang konservatif, baik pegawai pemerintah maupun oleh pemerintah koloniasl Belanda. Didirikannya sekolah-sekolah pada zaman kolonial sudah tentu tujuannya yang utama ialah untuk kepentingan pemerintah kolonial.

Jenis tingkat dan mutu sekolah tersebut juag disesuaikan dengan kebutuhan pada waktu itu. Terutama untuk memperoleh tenaga-tenaga bawahan “kasar” yang terdidik, karena itu menjelang akhir abad ke 19 sekolah yang disebut “modern” terbatas sekali.

Mula-mula diperkenalkan kepada rakyat pribumi dua macam sekolah dasar yakni sebagai berikut:

  • Sekolah kelas dua ialah sekolah untuk mendidik calon-calon pegawai rendah, muridnya berasal dari golongan masyarakat biasa.
  • Sekolah kelas satu, khusus untuk anak-anak dari golongan masyarakat menengah, untuk anak-anak Eropa dan orang asing lainnya didirikan sekolah yang hanya khusus untuk mereka.

Sejak awal abad ke-20 diperkenalkan sistem sekolah desa, penyelenggaraan sekolah ini tergantung kepada kemampuan masyarakat setempat. Pemerintah hanya memberikan sibsidi dan pengawasan. Lama belajar ialah tiga tahun, mata pelajaran yang diajarkan ialah membaca, menulis dan berhitung. Jadi sangat terbatas, tetapi murid-murid yang terpandai dan terpilih dapat melanjutkan ke sekolah sambungan. Sekolah setingkat SD untuk anak keturunan Eropa ialah ELS (Europese Lagere School” ada juga sekolah guru “kweek school” dan sekolah menengah dagang modern “MMHS”.

Dan untuk anak-anak golongan atas didirikan sekolah HIS (Sekolah Dasar), pada sekolah ini bahasa Belanda juga menjadi bahasa pengantar. Setelah lulus mereka dapat melanjutkan ke MULO (SMP) dan seterusnya ke AMS (SMA). Akan tetapi tidak semua murid yang lulus dapat melanjutkan pelajarannya. Ada beberapa syarat tertentu yang harus dipenuhi, antara lain harus mengikuti testing dan ditinjau kedudukan dan penghasilan orang tuanya. Untuk melanjutkan ke perguruan tinggi pada mulanya tentu harus ke Eropa “negeri Belanda”. Sejak tahun 1920 keadaan itu agak berkurang karena beberapa perguruan tinggi telah ada di Indonesia, seperti sekolah kedokteran (STOVIA), sekolah hukum (Rechts Hoge School), sekolah teknik (THS).

Disamping sekolah umum juga da sekolah kejuruan, seperti sekolah pamongpraj, sekolah guru, sekolah teknik, sekolah dagang dan sebagainya. Sudah tentu disamping adanya sekolah pemerintah juga ada sekolah swasta. Baik swasta asing maupun swasta pribumi. Sekolah yang diusahakan swasta asing, yakni missi dan zending, di beberapa daerah bahkan mengalahkan peranan sekolah pemerintah. Seperti di daerah bahkan mengalahkan peranan sekolah pemerintah, seperti didaerah sulawesi utara dan tapanuli utara.

Sekolah swasta pribumi biasanya didirikan oleh organisasi partai atau organisasi keagamaan. Seperti sekolah-sekolah yang didirikan Sarekat Islam dan Muhammdiyaj, juga terkenal sekolah-sekolah Taman Siswa, Ksatrian Institut, Perguruan Rakyat dan INS Kayutanam. Penyebaran pendidikan melalui sekolah walaupun tidak merata telah terjadi diseluruh Indonesia, daerah dimana kekuasaan pemerintah telah berakar sampai ke desa-desa, penyebarannya sudah luas sekali. Umumnya antara tahun 1910-1930 merupakan masa subur bagi perluasan pendidikan.
Penyebaran pendidikan yang bercorak barat, berbagai macam ilmu diajarkan, memperluas pula dengan cepat lapangan kerja baru. Seseorang akan menjadi ahli hanya pada ilmu yang dipelajarinya, ia akan bekerja sesuai dengan ilmu yang dimilikinya. Disamping itu pelajar-pelajar dan mahasiswa yang berasal dari lingkungan dan adat-istiadat yang berbeda, kini memiliki pola berpikir yang sama. Maka dengan demikian komunikasi antara mereka menjadi lebih mudah, hal ini sangat menguntungkan dalam pergerakan nasional. Dan dengan ilmu yang mereka terima, mereka akan menjadi lebih dapat mengenal lingkungan masing-masing, inilah yang kemudian mendorong munculnya Nasionalisme Indonesia.

Demikianlah pembahasan mengenai “Pendidikan Barat Di Indonesia” Sejarah & ( Pengaruh Perkembangan ) semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya.

Baca Juga:

loading...