Pengertian Catatan Kaki
Pengertian Catatan Kaki

Pengertian Catatan Kaki Menurut Ahli Penulis Buku

Posted on
Pengertian Catatan Kaki Menurut Ahli Penulis Buku
Rate this post

Pengertian Catatan Kaki Menurut Ahli Penulis Buku – Yang dimaksud dengan catatan kaki adalah keterangan- keterangan atas teks karangan yang ditempatkan pada kaki halaman karangan yang bersangkutan. Bila keterangan semacam itu ditempatkan pada akhir bab atau akhir karangan, maka catatan atau macam itu disebut saja keterangan.

Seperti telah diuraikan di atas (lihat kutipan), semua kutipan, entah kutipan langsung maupun kutipan tak langsung, harus dijelaskan mengenai sumber asalnya daiam sebuah catatan kaki, kaiau memang cara ini yang dipergunakan.

Pengertian Catatan Kaki
Pengertian Catatan Kaki

Catatan kaki sementara itu bukan semata-mata dimaksudkan untuk menunjuk sumber tempat terdapatnya sebuah kutipan, tetapi dapatjuga dipakai untuk memberi keterangan-keterangan lainnya terhadap teks. Sebab itu catatan kaki dan bagian dari teks yang akan diberi penjelasan itu terdapat suatu hubungan yang sangat erat.

Hubungan antara catatan kaki dan teks yang dijelaskan itu biasanya dinyatakan dengan nomor-nomor penunjukan yang sama, baik yang terdapat daiam teks maupun yang terdapat daiam catatan kaki itu sendiri.

Selain mempergunakan nomor-nomor penunjukan, hubungan itu kadang-kadang dinyatakan pula dengan memper-gunakan tanda asterikatau tanda bintang [*], dan kadang-kadang dengan mempergunakan tanda salib pada halaman yang bersangkutan. Bila pada halaman yang sama terdapat dua catatan atau lebih, maka dipergunakan satu tanda asterik atau salib untuk catatan yang periama, dan dua tanda untuk catatan yang kedua, dan seterusnya.

Tujuan Catatan Kaki

Lepas dari persoalan hubungan antara kutipan dan catatan yang dinyatakan secara formal dengan tanda-tanda itu, kita akan bertanya, apa sebenarnya tujuan sebuah catatan kaki? Tujuan catatan kaki di sini tentu tidak akan terlepas dari kaitannya dengan isi Teks yang akan di beri penjelasan itu.
Pada dasarnya sebuah catatan kaki dibuat untuk maksud- maksud berikut:

1. Untuk Menyusun Pembuktian

Semua dalil atau pernyataan yang penting, yang bukan merupakan pengetahuan umum harus didukung oleh pembuktian- pembuktian. Pembuktian itu dapat dibeberkan dalam teks, dapat pula dimasukkan dalam catatan kaki, atau kedua-duanya.

Khususnya dalam hal ini, kita menunjukkan kembali kebenaran- kebenaran yang pemah dicapai oleh seorang pengarang lain dalam bukunya atau tulisan-tulisannya. Sebab itu referensi atau penunjukan dalam catatan kaki itu dimaksudkan untuk me¬nunjukkan tempat atau sumber di mana suatu kebenaran telah dibuktikan oleh orang lain.

2. Menyatakan Utang Budi

Di samping tujuan pertama di atas, penunjukan sumber pada catatan kaki dimaksudkan pula untuk menyatakan utang budi kepada pengarang yang dikutip pendapatnya.

Sebuah catatan kaki wajib dibuat untuk setiap dalil, pendapat atau pernyataan yang penting, atau bagi setiap kesimpulan yang dipinjam dari pengarang lain, entah pinjaman itu berupa kutipan langsung atau kutipan tak langsung.

Dengan menyebut nama pengarang yang dikutip pendapatnya itu, sekurang-kurangnya kita telah menyatakan utang budi kita kepadanya. Sebaliknya semua hal yang umum, yang sudah diketahui oleh semua orang atau semua pembaca, tidak periu diberi catatan kaki.

3. Menyampaikan Keterangan Tambahan

Catatan kaki juga dapat dimaksudkan untuk menyampaikan sebuah keterangan tambahan untuk memperkuat uraian di luar persoalan atau garis-garis yang diperkenankan oleh teks.

Prinsip yang umum untuk hal ini adalah bahwa gerak atau laju dari teks karangan tidak boleh diganggu oleh referensi atau keterangan tambahan. Sebab itu keterangan-keterangan tambahan yang dimaksud untuk memperkuat teks karangan, dapat berbentuk:

  • Menyampaikan inti atau sari sebuah fragmen yang dipinjam;
  • Menyampaikan uraian teknis, keterangan insidental, atau materi yang memperjelas teks, atau informasi tambahan terhadap topik yang disebut dalam teks;
  • enyampaikan materi-materi penjelas yang kurang penting, seperti perbaikan, atau pandangan-pandangan lain yang bertentangan.

4. Merujuk Bagian Lain dari Teks

Di samping itu catatan kaki dapat gunakan untuk menyediakan referensi untuk bagian-bagian lain dari tulisan tersebut. Dalam bagian ini, penulis misalnya memberi catatan untuk melihat atau memeriksa uraian pada halaman atau bab lain sebelumnya, atau halaman-halaman atau bab lain yang akan diuraikan kemudian.

Begitu juga penunjukan kepada Apendiks atau Lampiran hafus melalui catatan kaki. Untuk rnaksud ini seeing dijumpai singkatan-singkatan seperti: cfatau conf, yang berarti bandingkan dengan, utsupra yang berarti seperti di atas, infra yang berarti di bawah, dsb.

Prinsip Membuat Catatan Kaki

Untuk membuat sebuah catatan kaki, perlu diperhatikan beberapa prinsip berikut :

1. Hubungan Catatan Kaki dan Teks

Seperti sudah dikemukakan di atas, hubungan antara ke- terangan pada catatan kaki dengan teks dinyatakan dengan mempergunakan nomor urut penunjukan baik yang terdapat dalam teks maupun yang terdapat pada catatan kaki. Baik nomor penunjukan dalam teks maupun nomor penunjukan pada catatan kaki selalu ditempatkan agak ke atas setengah spasi dari teks.

2. Nomor Urut Penunjukan 

Hal kedua yang perlu diperhatikan adalah bagaimapa menuliskan nomor urut penunjukan. Sama sekali tidak praktis untuk mulai nomor urut yang baru pada tiap halaman. Dalam hal yang demikian lebih baik mempergunakan tanda asterik atau tanda salib. Bila mempergunakan nomor urut, maka sebaiknya nomor urut itu berlaku untuk tiap bab, atau untuk seluruh karangan. Pemakaian nomor urut yang berlaku untuk tiap bab, atau yang berlaku untuk seluruh karangan, masing-masing mempunyai konsekuensi sendiri-sendiri.

Jika nomor urut penunjukan hanya berlaku untuk tiap bab, maka konsekuensi yang pertama adalah bahwa untuk tiap bab selalu dimulai dengan nomor urut 1 untuk catatan yang pertama, yang kemudian dilanjutkan dengan nomor urut berikuinya sampai pada akhir bab.

Konsekuensi yang kedua adalah bahwa nama pengarang dan sumber yang untuk pertama kali disebut dalam satu bab, harus disebut secara lengkap. Penunjukan berikutnya atas sumber yang sama dalam bab tersebut akan memper¬gunakan singkatan Ibid., atau nama singkat pengarang dengan singkatan Op.cit., atau Loc.cit. (lihat bagian 7).

Sebaliknya bila nomor penunjukan itu berlaku untuk seluruh karangan, maka penunjukan sumber secara lengkap hanya dipergunakan untuk penyebutan yang pertama kali. Penunjukan berikutnya atas sumber yang sama dalam seluruh karangan itu akan mempergunakan singkatan Ibid., atau nama singkat.

Demikian Ulasan Tentang Pengertian Catatan Kaki Menurut Ahli Penulis Buku Semoga Bermanfaat Buat Para Sahabat Setia Dosenpendidikan.Com 😀

loading...