Modernisasi
Modernisasi

Pengertian Modernisasi Menurut 10 Para Ahli

Posted on

Pengertian Modernisasi Menurut 10 Para Ahli – Modernisasi adalah ilmu sosial yang mengacu pada bentuk transformasi dari negara yang kurang berkembang atau kurang berkembang ke arah yang lebih baik dengan harapan hidup mencapai masyarakat yang lebih maju, berkembang, dan sejahtera.

Modernisasi
Modernisasi

Juga diungkapkan adalah hasil dari modernisasi kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi terus berkembang saat ini. Tingkat teknologi dalam membangun modernisasi benar-benar merasa dan dinikmati oleh semua lapisan masyarakat, dari metropolis ke desa-desa terpencil.

Teori

Menurut Wilbert E Moore

Mengatakan modernisasi adalah transformasi total co-eksistensi tradisional atau pra-modern dalam hal teknologi dan organisasi sosial terhadap pola ekonomi dan politik yang menjadi ciri negara-negara barat yang stabil. Sementara itu,

Menurut JW School

Modernisasi adalah transformasi, perubahan dalam masyarakat dalam segala aspeknya. Teori modernisasi menggambarkan proses transformasi dari masyarakat tradisional ke masyarakat modern atau mundur.

Modernisasi adalah proses perubahan dalam sistem ekonomi, sosial dan politik yang dikembangkan di Eropa Barat dan Amerika Utara dari abad ke-17 sampai ke-19 yang kemudian menyebar ke negara-negara Eropa lainnya. Perubahan tersebut juga terjadi di Amerika Selatan, Asia dan Afrika pada abad ke-19 dan ke-20.

Teori modernisasi difokuskan pada masyarakat pra-modern menjadi cara modern melalui proses pertumbuhan ekonomi dan perubahan struktur sosial, politik dan budaya.Masyarakat modern masyarakat industri. Oleh karena itu, hal pertama yang harus dilakukan untuk memodernisasi masyarakat adalah dengan industrialisasi.

Teori Modernisasi Yang Kikembangkan Dalam Tiga Tahap.

1. Tahap pertama (1950-an dan 1960-an)

Teori modernisasi lahir sebagai sejarah tiga peristiwa penting dunia setelah Perang Dunia II, munculnya Amerika Serikat sebagai kekuatan dunia yang dominan, perluasan gerakan komunis dunia di mana Soviet Union mampu memperluas pengaruh politiknya ke Eropa Timur dan Asia dan kelahiran negara-negara merdeka baru di Asia (Afrika dan Amerika Latin). Ada dua teori di balik lahirnya teori modernisasi, teori evolusi dan teori fungsionalisme.

2. Tahap kedua (1970-an dan 1980-an)

Teori evolusi menjelaskan perkembangan masyarakat dalam dua cara. Pertama, diasumsikan bahwa perubahan sosial adalah arah gerakan, seperti garis lurus. Masyarakat berkembang dari masyarakat primitif ke masyarakat Kedua modern, teori evolusi membingungkan antara pandangan subjektif tentang nilai dan tujuan akhir dari perubahan sosial. Perubahan bentuk masyarakat modern adalah sesuatu yang tidak dapat dihindari.

3. Tahap ketiga (1990)

Teori fungsionalisme tidak dapat dipisahkan dari Talcott Parsons berpikir bahwa melihat masyarakat seperti organ tubuh manusia Pertama, struktur tubuh manusia memiliki bagian-bagian yang saling terhubung satu sama lain. Oleh karena itu, orang-orang memiliki berbagai instansi yang terkait satu sama lain. Kedua, setiap bagian dari tubuh manusia memiliki fungsi yang jelas dan khas, serta bentuk organisasi apapun di masyarakat

Pemikir Klasik Teori Modernisasi

Ada tiga teori pemikir klasik modernisasi untuk menggambarkan bagaimana seorang sosiolog, ekonom dan pakar politik meneliti masalah pembangunan di Dunia Ketiga.

1. Menurut Neil Smelser

Modernisasi akan selalu melibatkan konsep diferensiasi struktural. Dengan proses modernisasi, ketidakteraturan dalam struktur masyarakat yang melakukan fungsi yang berbeda pada saat yang sama akan dibagi menjadi substruktur untuk menjalankan fungsi yang lebih khusus.

2. Menurut Walt Whitman Rostow

Menyatakan bahwa ada lima tahap pembangunan ekonomi, yaitu masyarakat tradisional, persiapan lepas landas, lepas landas, menuju kedewasaan dan konsumsi massa. Namun, masalah yang dihadapi negara-negara Dunia Ketiga adalah bagaimana untuk mendapatkan sumber daya yang diperlukan, khususnya sumber daya modal untuk mencapai tingkat tinggi investasi produktif.

3.  Menurut Rostow

Masalah dapat dana investasi diselesikan dengan beberapa cara, yaitu penghapusan sumber pendanaan radikal atau melalui berbagai kebijakan pajak, investasi dari lembaga keuangan, perdagangan internasional dan investasi asing langsung.

4. Menurut James S. Coleman

Modernisasi politik mengacu pada proses diferensiasi struktur politik dan sekularisasi budaya politik yang mengarah pada etos keadilan. Ada tiga hal utama yang diungkapkan oleh Coleman :

  • Diferensiasi politik dapat dianggap sebagai salah satu kecenderungan sejarah perkembangan sistem politik modern.
  • Prinsip kesetaraan dan keadilan merupakan etos masyarakat modern.
  • Upaya pembangunan politik bahwa keadilan akan mengambil efek pada pengembangan kapasitas dari sistem politik.

Tahapan Modernisasi

Walt Whitman Rostow mengidentifikasi bahwa ada lima tahapan dalam modernisasi, yaitu :

  • Masyarakat tradisional : Tahap ini ditandai dengan pertanian dan barter.
  • Persiapan untuk lepas landas : Tahap ini ditandai dengan spesialisasi, produksi dan perdagangan barang. Selain itu, infrastruktur transportasi dikembangkan untuk mendukung perdagangan. Tahap ini akhirnya mendorong investasi.
  • Tinggal landas : pada tahap ini peningkatan industrialisasi dan pergeseran ekonomi dari pertanian ke manufaktur.
  • Menuju kematangan : pada tahap ini terjadi diversifikasi ekonomi ke daerah-daerah baru dan sedikit ketergantungan pada impor.
  • Konsumsi massa : pada tahap ini ekonomi terhadap konsumsi dan jasa massal di sektor jasa semakin mendominasi.

Syarat Modernisasi

Soerjono Soekarno berpendapat bahwa modernisasi memiliki persyaratan tertentu, sebagai berikut :

  • Cara ilmiah berpikir berlembaga kelas penguasa atau masyarakat.
  • Sebuah sistem yang baik administrasi negara, yang benar-benar mewujudkan birokrasi.
  • Adanya sistem pendataan yang baik dan teratur berpusat pada lembaga atau instansi tertentu.
  • Penciptaan iklim yang menyenangkan dan masyarakat terhadap modernisasi dengan cara penggunaan alat-alat komunikasi massa.
  • Tingkat tinggi organisasi di satu sisi berarti disiplin, sedangkan di sisi lain berarti pengurangan.

Kemerdekaan.

  • Sentralisasi otoritas dalam pelaksanaan perencanaan sosial.

Dampak Negatif Modernisasi Teknologi Adalah Sebagai Berikut :

1. Pola Hidup Konsumtif / Consumer Lifestyle

Perkembangan teknologi modern dan industri telah berkembang pesat membuat penyediaan berlimpah barang publik. Dengan begitu orang-orang yang dengan mudah tertarik untuk mengkonsumsi barang dengan banyak pilihan yang tersedia, sesuai dengan kebutuhan masing – masing.

2. Sikap individualistis

Masyarakat difasilitasi oleh teknologi canggih membuat mereka merasa tidak lagi membutuhkan orang lain dalam beraktivitas. Meskipun manusia diciptakan sebagai makhluk sosial.

3. Gaya Hidup Kebarat-baratan

Tidak semua budaya Barat baik dan cocok diterapkan di Indonesia. Budaya negatif mulai menggeser budaya asli anak adalah tidak menghormati lagi untuk orang tua, remaja bebas hidup, dan lain-lain.

4. Kesenjangan Sosial

Jika dalam suatu komunitas, hanya ada beberapa individu yang dapat mengikuti arus modernisasi dan globalisasi akan memperdalam kesenjangan antara individu dan individu lainnya. Individu yang mampu mengikuti zaman yang terus berkembang maka akan memiliki kesenjangan sendiri untuk individu yang tidak dapat menghadiri proses modernisasi.

Hal ini dapat menyebabkan kesenjangan sosial antara individu satu sama lain, yang dapat terlibat sebagai sikap individualistik.

5. Kriminalitas

Kejahatan sering terjadi di kota-kota besar karena menipisnya rasa kekeluargaan, sikap individualisme, tingkat tinggi persaingan dan gaya hidup konsumen.

Lihat Artikel Lainya :

Demikian Kajian Tentang Pengertian Modernisasi Menurut 10 Para Ahli Semoga Dapat Bermanfaat Bagi Para Sahabat Setia DosenPendidikan.Com 😀 aminn… 🙂