Penjelasan Sejarah Tanam Paksa Beserta Tujuannya

Rate this post

DosenPendidikan.Com – Tanam Paksa ( Cultuurstelsel ) ialah suatu sistem yang bertujuan dan bermanfaat bagi belanda. Tanam paksa merupakan peraturan mempekerjakan seseorang dengan paksa yang sangat merugikan pekerja dan tampa diberi gaji dan tampa istirahat. Sistem tanam paksa telah menjadi sejarah bagi rakyat Indonesia.

Sejarah Tanam Paksa

Tanam paksa dari proses-proses tanam paksa dan penyebab dari kemunculan tanam paksa yang sangat merugikan pekerja Indonesia serta mengapa Indonesia sulit untuk melepaskan diri dari sistem tanam paksa yang memiliki ketentuan-ketentuan pokok dalam sistem tersebut sehingga Tanam Paksa tersebut terus berlangsung dan apakah tidak ada merasa kasihan dan bahkan menentang sistem tanam paksa itu.

Sejarah Sistem Tanam Paksa

Pada tahun 1816 pemerintahan colonial belanda kembali berkuasa di Indonesia, pada awalnya sebagai pemegang jabatan gubernur jenderal Hindia Belanda ialah Baron van der Dapellen, ia mencoba menerapkan politik liberal ada masa kekuasaannya, namun kebijakan itu mengalami kegagalan penyebabnya antara lain yaitu :

  • Kebijakan politik liberal tidak sesuai dengan sistem feudal di Indonesia terutama di jawa.
  • Struktur birokrasi feudal yang panjang dan berbelit menyebabkan pemerintah tidak dapat berhubungan langsung dengan rakyat.
  • Kas negara makin kosong akibat perang Diponegoro yang tidak kunjung selesai.
  • Kesulitan keuangan makin membesar setelah Belgia sebagai salah satu sumber dana melepaskan diri dari Belanda pada tahun 1830.
  • Ekspor Belanda kalah bersaing dengan Inggris.

Belajar dari kegagalan itu, pada tahun 1830 Belanda melantik Johannes van den Bosch menjadi Gubernur Jenderal Hindia Belanda. Johanne van den Bosch kemudian melaksanakan politik konservatif meniru gaya pemerintahan Daendels dan Raffles yaitu dengan mengeksploitasi tenaga kerja penduduk pribumi. Program kerja Van den Bosch itu lebih dikenal dengan nama Sistem Tanam Paksa atau Cuhuurstelsel.

Tujuan Utama Sistem Tanam Paksa

Tujuannya ialah memperoleh pendapatan yang besar dengan mewajibkan menanm tanaman dagang yang laku dan dibutuhkan di pasaran Eropa seperti tebu, nila, the, kopi, tembakau, kayu manis dan kapas.

Ketentuan pokok Sistem Tanam Paksa antara lain sebagai berikut :

  • Para petani yang memiliki tanah diminta menyediakan seperlima tanahnya untuk ditanami tanaman perdagangan yang sudah ditentukan.
  • Bagian tanah yang digunakan untuk menanam tanaman wajib tersebut dibebaskan dari pembayaran pajak.
  • Hasil dari penanaman tanaman perdagangan itu harus diserahkan kepada pemerintah Belanda, setiap kelebihan hasil panen dan nilai pajaknya akan dibayarkan kembali sisanya.
  • Tenaga dan waktu untuk menggarap tanaman perdagangan tidak melebihi dari tenaga dan waktu dalam menanam padi.
  • Kegagalan panen tanaman wajib menjadi tanggung jawab pemerintah.
  • Bagi mereka yang tidak memiliki tanah, wajib bekerja selama 66 hari dalam setahunnya diperkebunan milik pemerintah.
  • Penggarapan tanah untuk tanaman wajib akan diawasi langsung oleh penguasa pribumi. Pegawai Belanda secara umum mengawasi jalanan penggarapan dan pengangkutannya.

Dalam pelaksanaannya peraturan yang telah ditetapkan seringkali tidak dipatuhi, berbagai penyimpangan terjadi seperti diantaranya :

  • Sawah dan lading rakyat terbengkalai karena perhatian dipusatkan pada penanaman tanaman wajib.
  • Rakyat yang tidak memiliki tanah harus bekerja melebihi waktu yang ditentukan.
  • Luas lahan untuk penanaman tanaman wajib melebihi dari seperlima lahan garapan.
  • Lahan yang disediakan untuk penanaman tanaman wajib tetap dikenakan pajak tanah.
  • Kelebihan hasil panen dan jumlah pajak yang harus dibayar tidak dikembalikan.
  • Kegagalan panen tanaman wajib tetap menjadi tanggung jawab petani.

Berbagai penyimpangan terhadap pelaksanaan sistem tanam paksa itu telah mengakibatkan penderitaan yang sangat besar bagi rakyat pedesaan di Pulau Jawa. Timbul bahaya kelaparan dan wabah penyakit dimana-mana. Sehingga angka kematian makin besar, bahaya kelaparan menimbulkan korban jiwa yang mengerikan terjadi di daerah Cirebon ( 1843 ), Demak ( 1849 ) dan Grobogan ( 1850 ). Hal ini mengakibatkan jumlah penduduk di daerah-daerah tersebut turun drastic. Disamping itu, juga terjadi penyakit busung lapar ( hongerodeem ).

Dalam sistem tanam paksa yang mengakibatkan penderitaan menimbulkan reaksi bangsa Indonesia dengan mengadakan perlawanan, seperti yang dilakukan para petani tebu di pasuruan pada tahun 1833. Meskipun sistem tanam paksa sangat menguntungkan pemerintah Belanda. Orang-orang Belanda sendiri banyak yang menentangnya, penentangan itu dilakukan baik secara perseorangan maupun dalam parlemen.

Tokoh Yang Menentang Tanam Paksa

Para penentang sistem tanam paksa tersebut antara lain sebagai berikut.

Edward Douwes Dekker ( 1820 – 1887 )

E. Douwes Dekker ialah seorang residen di Lebak, Serang Jawa Barat. Ia sangat sedih menyaksikan buruknya nasib bangsa Indonesia akibat sistem tanam paksa. Ia menulis sebuah buku yang berjudul Max Havelar yang terbit pada tahun 1860. Dalam buku tersebut ia memakai nama samara “ Multatuli ”. Isi buku ini melukiskan penderitaan rakyat Indonesia akibat pelaksanaan sistem tanam paksa. Tulisan Douwes Dekker menyebabkan orang Belanda menjadi terbuka melihat keburukan sistem tanam paksa dan menghendaki supaya sistem tanam paksa tersebut dihapuskan.

Baron van Hdevel ( 1812 – 1879 )

Semula Baron van Hoevel tinggal di Jakarta, kemudian pulang ke Negeri Belanda menjadi anggota parlemen. Selama tinggal di Indonesia, ia mengetahui banyak tentang penderitaan bangsa Indonesia akibat sistem tanam paksa. Baron van Hoevel dengan Fransen van de Putte menentang sistem tanam paksa. Fransen van de Putte menulis buku berjudul Suiker Contracten ( kontrak-kontrak gula ). Kedua tokoh ini berjuang keras untuk menghapuskan sistem tanam paksa melalui parlemen Belanda.

Demikianlah pembahasan mengenai Penjelasan Sejarah Tanam Paksa Beserta Tujuannya semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂