Perang Dunia Ke II
Perang Dunia Ke II

Sejarah, Latar Belakan Dan Penyebab Terjadinya Perang Dunia Ke II

Posted on
Rate this post

Sejarah, Latar Belakan Dan Penyebab Terjadinya Perang Dunia Ke II – Perang Dunia II adalah perang global yang berlangsung dari tahun 1939 sampai 1945. Perang ini melibatkan banyak negara di dunia termasuk semua kekuatan yang besar akhirnya membentuk dua aliansi militer bertentangan dengan Sekutu dan Axis. Perang ini adalah perang yang melibatkan terluas dalam sejarah lebih dari 100 juta orang di berbagai pasukan militer.

Perang Dunia Ke II
Perang Dunia Ke II

Dalam keadaan “perang total”, negara-negara besar di seluruh kemampuan untuk memaksimalkan tujuan perang ekonomi, industri, dan ilmiah untuk, sehingga menghilangkan perbedaan antara sumber daya sipil dan militer.

Ditandai dengan sejumlah peristiwa penting yang melibatkan kematian massal warga sipil, termasuk Holocaust dan penggunaan senjata nuklir dalam perang, perang merenggut nyawa sebanyak 50 juta sampai 70 juta jiwa. Hal ini membuat jumlah kematian Perang Dunia II konflik paling mematikan dalam sejarah umat manusia.

Sejarah Perang Dunia II

Kekaisaran Jepang berusaha mendominasi Asia Timur dan telah memulai perang dengan Republik Cina pada tahun 1937, namun secara umum perang dunia pecah pada September 1, 1939 dengan invasi Polandia oleh Jerman yang diikuti serangkaian deklarasi perang terhadap Jerman oleh Perancis dan Inggris.

Sejak akhir 1939 hingga awal 1941, dalam serangkaian kampanye dan perjanjian, Jerman membentuk aliansi dengan Italia Poros, dikendalikan atau menaklukkan sebagian besar benua Eropa. Setelah Pakta Molotov-Ribbentrop, Jerman dan Uni Soviet dipisahkan dan mencaplok negara-negara tetangga saja di Eropa, termasuk Polandia.

Inggris, kekaisaran dan persemakmuran, menjadi satu-satunya negara besar Sekutu yang terus berjuang melawan Axis blok, dengan memegang pertempuran di Afrika Utara dan Pertempuran Atlantik.

Pada bulan Juni 1941, Axis Eropa melancarkan invasi Uni Soviet yang menandai pembukaan teater tanah terbesar dari perang dalam sejarah, yang melibatkan sebagian besar pasukan militer Axis sampai akhir perang.

Pada bulan Desember 1941, Jepang bergabung dengan Axis blok, menyerang Amerika Serikat dan wilayah Eropa di Samudra Pasifik, dan dengan cepat menguasai sebagian besar Pasifik Barat.

Invasi Axis berhenti pada tahun 1942, setelah kekalahan Jepang dalam banyak pertempuran laut dan pasukan Eropa Axis dikalahkan di Afrika Utara dan Stalingrad.

Pada tahun 1943, melalui serangkaian kekalahan Jerman di Eropa Timur, invasi Sekutu dari Italia, dan kemenangan AS di Pasifik, Poros kehilangan inisiatif mereka dan strategis mundur di semua lini. Pada tahun 1944, Sekutu Barat menyerbu Perancis, sementara merebut kembali Soviet dari semua wilayah yang pernah dicaplok dan menyerbu Jerman dan sekutunya.

Perang di Eropa berakhir dengan pendudukan Berlin oleh pasukan Soviet dan Polandia dan Jerman menyerah tanpa syarat pada tanggal 8 Mei 1945. Sepanjang tahun 1944 dan 1945, Amerika Serikat mengalahkan Angkatan Laut Jepang dan menduduki beberapa pulau di Pasifik Barat, menjatuhkan bom atom di negara menjelang Kepulauan invasi ke Jepang.

Uni Soviet kemudian diikuti melalui negosiasi dengan menyatakan perang terhadap Jepang dan menginvasi Manchuria. Kekaisaran Jepang menyerah pada tanggal 15 Agustus 1945, sehingga mengakhiri perang di Asia dan memperkuat total kemenangan Sekutu atas Axis.

Perang Dunia II mengubah jalannya struktur politik dan sosial di dunia. PBB (UN) didirikan untuk memperkuat kerja sama internasional dan mencegah konflik yang akan datang. Kekuatan besar yang merupakan pemenang perang Amerika Serikat, Uni Soviet, Cina, Inggris, dan Perancis menjadi anggota tetap Dewan Keamanan PBB.

Uni Soviet dan Amerika Serikat muncul sebagai kekuatan super bersaing dan mengatur panggung Perang Dunia yang akan berlangsung selama 46 tahun ke depan. Sementara itu, pengaruh kekuatan-kekuatan besar Eropa mulai melemah, dan dekolonisasi Asia dan Afrika dimulai.

Sebagian besar negara-negara industri sangat terpengaruh dihentikan pemulihan ekonomi menjlaani. Integrasi politik, khususnya di Eropa, muncul sebagai upaya untuk menstabilkan hubungan pascaperang.

Latar Belakang Perang Dunia II

Perang Dunia I membuat perubahan besar pada peta politik, dengan kekalahan Blok Sentral, termasuk Austria-Hungaria, Jerman, dan Kekaisaran Ottoman; dan perebutan kekuasaan oleh kaum Bolshevik di Rusia pada tahun 1917. Sementara itu, negara-negara Sekutu yang menang seperti Perancis, Belgia, Italia, Yunani, dan Rumania memperoleh wilayah baru dan negara-negara baru dibuat setelah runtuhnya Austria Hongaria, Kekaisaran Rusia, dan Kekaisaran Ottoman.

Meskipun gerakan pasifis muncul setelah perang, kekalahan ini masih membuat nasionalisme iredentis dan revanchis pemain utama di sejumlah negara Eropa. Iredentisme dan revanchisme memiliki pengaruh yang kuat di Jerman karena wilayah hilang, koloni, dan hasil keuangan besar dari Perjanjian Versailles.

Menurut perjanjian ini, Jerman kehilangan 13% dari koloni negeri dan seluruh di luar negeri, sementara Jerman dilarang menganeksasi negara lain, harus membayar biaya perbaikan perang, dan membatasi ukuran dan kemampuan angkatan bersenjata negaranya.Pada saat yang sama , Perang Saudara Rusia berakhir dengan terbentuknya Uni Soviet.

Kekaisaran Jerman menerobos Revolusi Jerman 1918-1919 dan pemerintahan yang demokratis yang kemudian dikenal sebagai Republik Weimar dibentuk. Periode antar-perang yang melibatkan bentrokan antara pendukung dan penentang republik baru garis keras di sayap kanan atau kiri.

Meskipun Italia sebagai sekutu dari Entente berhasil merebut sejumlah daerah, kaum nasionalis Italia marah mengetahui janji Inggris dan Prancis yang menjamin masuknya Italia dalam perang tidak diisi dengan penyelesaian damai.

Dari 1922 ke 1925, pimpinan gerakan fasis Benito Mussolini berkuasa di Italia sirkuit agenda nasionalis, totalitarian, dan menghapus demokrasi kelas kolaborator perwakilan, penindasan sosialis, sayap kiri dan liberal, dan mengejar kebijakan luar negeri yang agresif yang bertujuan untuk membawa Italia sebagai kekuatan dunia “New Roman Empire”.

Di Jerman, Partai Nazi yang dipimpin oleh Adolf Hitler upaya untuk mendirikan sebuah rezim fasis di Jerman. Setelah Depresi Besar dimulai, dukungan dalam negeri untuk Nazi meningkat dan, pada tahun 1933, Hitler diangkat Kanselir Jerman. Setelah api Reichstag, Hitler menciptakan negara satu partai totalitarian yang dipimpin oleh Partai Nazi.

Parati Kuomintang (KMT) di Cina meluncurkan kampanye penyatuan melawan panglima perang regional dan secara nominal berhasil menyatukan Cina pada pertengahan 1920-an, tetapi langsung terlibat dalam perang sipil melawan mantan sekutu yang komunis.

Pada tahun 1931, yang semakin militeristik Kekaisaran Jepang, yang sudah Cinasebagai lama mencoba untuk mempengaruhi fase pertama dari apa yang disebut sebagai hak pemerintah untuk memerintah Asia, digunakan Insiden Mukden sebagai alasan untuk menyerang Manchuria dan mendirikan negara boneka Manchukuo.

Terlalu lemah terhadap Jepang, China meminta bantuan dari Liga Bangsa-Bangsa. Jepang menarik diri dari Liga Bangsa-Bangsa setelah ia dikritik karena tindakannya terhadap Manchuria. Kedua negara kemudian bertempur di Shanghai, Rehe dan Hebei sampai Gencatan Senjata Tanggu pada tahun 1933. Setelah itu, pasukan relawan Cina terus pemberontakan melawan agresi Jepang di Manchuria, dan Chahar dan Suiyuan.

Penyebab Umum Perang Dunia II

Penyebab umum dari Perang Dunia II, antara lain:

  • Kegagalan Liga Bangsa-Bangsa (LBB) dalam menciptakan perdamaian dunia. LBB tidak lagi menjadi alat untuk mencapai tujuan, tetapi alat politik negara-negara besar untuk keuntungan. LBB tidak bisa melakukan apa-apa ketika negara-negara besar seperti yang mereka inginkan, misalnya, pada tahun 1935 Italia melakukan serangan terhadap Ethiopia.
  • Negara-negara maju bersaing memperkuat militer dan persenjataan. Dengan kegagalan LBB, dunia Barat, khususnya Jerman dan Italia yang mencurigakan komunisme Rusia tetapi kemudian Rusia mencurigai fasisme Italia dan nasionalis-sosialis Jerman. Oleh karena itu, saling curiga akhirnya negara-negara ini memperkuat militer dan senjata.
  • Adanya aliansi politik.

Kekhawatiran perang besar, negara-negara mencari teman dan muncul dua blok besar yaitu:

  • Blok fasis, terdiri dari Jerman, Italia, dan Jepang.

Sekutu Perang Dunia II, yang terdiri dari:

  • Blok demokrasi, yaitu Perancis, Inggris, Amerika Serikat, dan Belanda.
  • Blok komunis Rusia, Polandia, Hungaria, Bulgaria, Yugoslavia, Rumania, dan Cekoslowakia.

Adanya kontradiksi karena ekspansi.

  • Jerman mengumumkan Lebensraumnya (Reich Jerman) yang meliputi Eropa Tengah.
  • Italia ingin Italia Irredenta meliputi seluruh Mediterania dan Abyssinia.
  • Jepang mengumumkan Kemakmuran Bersama di Asia Timur.

Ini berarti tantangan untuk imperialisme Inggris, Perancis, dan Amerika Serikat.

  • Kontradiksi memahami demokrasi, fasisme, dan komunisme.
  • Politik revanche balas dendam Ide mereka Jerman melawan Prancis karena Jerman merasa dihina dengan
  • Perjanjian Versailles.

Penyebab Khusus Perang Dunia II

Eropah

  • Di Eropa, khususnya karena Perang Dunia II adalah invasi Jerman ke kota Danzig, Polandia pada tanggal 1 September 1939. Polandia merupakan negara di bawah pengawasan Liga Bangsa-Bangsa-Liga.
  • Hitler menuntut Danzig sebagai penduduk bangsa adalah Jerman, tapi Polandia menolak tuntutan itu.
  • Pada 3 September 1939 negara-negara pendukung LBB, terutama Inggris dan Perancis menyatakan perang terhadap Jerman, diikuti oleh sekutu.

Asia Pacific

  • Perang Dunia di Pasifik karena invasi Jepang pangkalan Angkatan Laut AS di Pearl Harbour Armada, Hawaii, 7 Desember 1941.

 

Demikian Ulasan Tentang Sejarah, Latar Belakan Dan Penyebab Terjadinya Perang Dunia Ke II Semoga Dapat Bermanfaat Bagi Sahabat Setia DosenPendidikan.Com Amin … 😀